Pelajaran IPA Biologi Pewarisan Sifat (Hereditas)  instituteistic

Articles/pictures/videos in various disciplines such as mathematics, science and computational science. Explore advanced logical thinking, conceptual ability,  and enhance students understanding of science and mathematics, primary education, secondary education, higher education, teacher education,  and non-formal education

Faktor pembeda utama antara hereditas dan pewarisan adalah cara sifat-sifat genetik ditafsirkan. Keturunan adalah pewarisan sifat-sifat genetik ......

 

Pelajaran Bimbel Jakarta Timur
Ilmu yang mempelajari Pewarisan sifat atau hereditas yaitu penurunan sifat dari induk (orang tua) kepada keturunannya (anak), adalah Genetika

Hereditas, jumlah dari semua proses biologis di mana karakteristik tertentu ditransmisikan dari orang tua ke keturunannya. Konsep hereditas mencakup dua pengamatan yang tampaknya paradoks tentang organisme: keteguhan suatu spesies dari generasi ke generasi dan variasi di antara individu-individu dalam suatu spesies. Keteguhan dan variasi sebenarnya adalah dua sisi mata uang yang sama, sebagaimana menjadi jelas dalam studi genetika. Kedua aspek hereditas dapat dijelaskan oleh gen, unit fungsional dari materi yang dapat diwariskan yang ditemukan di dalam semua sel hidup. Setiap anggota spesies memiliki satu set gen khusus untuk spesies itu. Kumpulan gen inilah yang memberikan keteguhan spesies. Namun, di antara individu-individu dalam suatu spesies, variasi dapat terjadi dalam bentuk yang diambil masing-masing gen, memberikan dasar genetik untuk fakta bahwa tidak ada dua individu (kecuali kembar identik) yang memiliki sifat-sifat yang persis sama.

Himpunan gen yang diwarisi keturunan dari kedua orang tua, kombinasi dari materi genetik masing-masing, disebut genotipe organisme. Genotipe dikontraskan dengan fenotipe, yang merupakan penampilan luar organisme dan hasil perkembangan gennya. Fenotipe mencakup struktur tubuh organisme, proses fisiologis, dan perilaku. Meskipun genotipe menentukan batas luas fitur yang dapat dikembangkan organisme, fitur yang benar-benar berkembang, yaitu fenotipe, bergantung pada interaksi kompleks antara gen dan lingkungannya. Genotipe tetap konstan sepanjang hidup organisme; namun, karena lingkungan internal dan eksternal organisme terus berubah, begitu pula fenotipenya. Dalam melakukan studi genetik, sangat penting untuk menemukan sejauh mana sifat yang dapat diamati dikaitkan dengan pola gen dalam sel dan sejauh mana ia muncul dari pengaruh lingkungan.

Karena gen merupakan bagian integral dari penjelasan pengamatan herediter, genetika juga dapat didefinisikan sebagai studi tentang gen. Penemuan sifat gen telah menunjukkan bahwa gen merupakan penentu penting dari semua aspek susunan organisme. Untuk alasan ini, sebagian besar bidang penelitian biologi sekarang memiliki komponen genetik, dan studi genetika memiliki posisi penting dalam biologi. Penelitian genetik juga telah menunjukkan bahwa hampir semua organisme di planet ini memiliki sistem genetik yang serupa, dengan gen yang dibangun di atas prinsip kimia yang sama dan berfungsi menurut mekanisme yang serupa. Meskipun spesies berbeda dalam set gen yang dikandungnya, banyak gen serupa ditemukan di berbagai spesies. Misalnya, sebagian besar gen dalam ragi roti juga ada pada manusia. Kesamaan dalam susunan genetik antara organisme yang memiliki fenotipe yang berbeda tersebut dapat dijelaskan oleh keterkaitan evolusioner dari hampir semua bentuk kehidupan di Bumi. Kesatuan genetik ini secara radikal membentuk kembali pemahaman tentang hubungan antara manusia dan semua organisme lain. Genetika juga memiliki dampak besar pada urusan manusia. Sepanjang sejarah manusia telah menciptakan atau meningkatkan banyak obat, makanan, dan tekstil yang berbeda dengan menundukkan tanaman, hewan, dan mikroba pada teknik kuno pembiakan selektif dan metode modern teknologi DNA rekombinan. Dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti medis mulai menemukan peran gen dalam penyakit. Signifikansi genetika hanya menjanjikan untuk menjadi lebih besar karena struktur dan fungsi dari semakin banyak gen manusia dicirikan.

Karena gen merupakan bagian integral dari penjelasan pengamatan herediter, genetika juga dapat didefinisikan sebagai studi tentang gen. Penemuan sifat gen telah menunjukkan bahwa gen merupakan penentu penting dari semua aspek susunan organisme. Untuk alasan ini, sebagian besar bidang penelitian biologi sekarang memiliki komponen genetik, dan studi genetika memiliki posisi penting dalam biologi. Penelitian genetik juga telah menunjukkan bahwa hampir semua organisme di planet ini memiliki sistem genetik yang serupa, dengan gen yang dibangun di atas prinsip kimia yang sama dan berfungsi menurut mekanisme yang serupa. Meskipun spesies berbeda dalam set gen yang dikandungnya, banyak gen serupa ditemukan di berbagai spesies. Misalnya, sebagian besar gen dalam ragi roti juga ada pada manusia. Kesamaan dalam susunan genetik antara organisme yang memiliki fenotipe yang berbeda tersebut dapat dijelaskan oleh keterkaitan evolusioner dari hampir semua bentuk kehidupan di Bumi. Kesatuan genetik ini secara radikal membentuk kembali pemahaman tentang hubungan antara manusia dan semua organisme lain. Genetika juga memiliki dampak besar pada urusan manusia.

Sepanjang sejarah manusia telah menciptakan atau meningkatkan banyak obat, makanan, dan tekstil yang berbeda dengan menundukkan tanaman, hewan, dan mikroba pada teknik kuno pembiakan selektif dan metode modern teknologi DNA rekombinan. Dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti medis mulai menemukan peran gen dalam penyakit. Signifikansi genetika hanya menjanjikan untuk menjadi lebih besar karena struktur dan fungsi dari semakin banyak gen manusia dicirikan.

Ciri-ciri dasar hereditas

Konsepsi pra-ilmiah tentang hereditas

Keturunan untuk waktu yang lama adalah salah satu fenomena alam yang paling membingungkan dan misterius. Hal ini terjadi karena sel-sel kelamin, yang membentuk jembatan yang harus dilalui oleh keturunan di antara generasi-generasi, biasanya tidak terlihat dengan mata telanjang. Hanya setelah penemuan mikroskop pada awal abad ke-17 dan penemuan sel-sel kelamin selanjutnya, esensi hereditas dapat dipahami. Sebelum waktu itu, filsuf dan ilmuwan Yunani kuno Aristoteles (abad ke-4 SM) berspekulasi bahwa kontribusi relatif dari orang tua perempuan dan laki-laki sangat tidak setara; perempuan dianggap memasok apa yang disebutnya "materi" dan laki-laki "gerakan." Institut Manu, yang dibentuk di India antara tahun 100 dan 300 M, mempertimbangkan peran perempuan seperti peran di ladang dan peran laki-laki seperti peran benih; badan-badan baru dibentuk ”oleh kesatuan operasi benih dan ladang”. Pada kenyataannya kedua orang tua mentransmisikan pola hereditas secara setara, dan rata-rata, anak-anak menyerupai ibu mereka seperti halnya ayah mereka. Namun demikian, sel kelamin perempuan dan laki-laki mungkin sangat berbeda dalam ukuran dan struktur; massa sel telur kadang-kadang jutaan kali lebih besar daripada spermatozoa.

Apa itu warisan?

Pewarisan adalah proses dimana informasi genetik diturunkan dari orang tua ke anak. Inilah sebabnya mengapa anggota keluarga yang sama cenderung memiliki karakteristik yang sama.

Apa itu genotipe?

Genotipe adalah deskripsi dari susunan genetik yang unik dari suatu individu. Ini dapat digunakan untuk menggambarkan seluruh genom atau hanya gen individu dan alelnya?.

Genotipe suatu individu mempengaruhi fenotipenya?.

  • Misalnya, jika kita berbicara tentang genotipe untuk warna mata, kita dapat mengatakan bahwa seseorang memiliki satu alel mata cokelat (B) dan satu alel mata biru (b).
  • Akibatnya, fenotip individu akan menjadi mata cokelat.
  • Ini karena alel mata cokelat dominan?, sedangkan alel mata biru resesif

Apa itu fenotipe?
  • Fenotipe adalah gambaran ciri-ciri fisik suatu organisme. Misalnya, jika kita berbicara tentang warna mata, fenotipe individu dapat berarti mata biru, coklat, atau hijau.
  • Sebagian besar fenotipe dipengaruhi oleh genotipe individu, meskipun lingkungan juga dapat berperan (alam versus pengasuhan).

Apa itu pewarisan Mendel?
  • Bentuk pewarisan yang paling sederhana? ditemukan dari karya seorang biarawan Austria bernama Gregor Mendel pada tahun 1865.
  • Dari percobaan bertahun-tahun menggunakan tanaman kacang polong biasa, Gregor Mendel mampu menggambarkan cara karakteristik genetik diturunkan dari generasi ke generasi.
  • Gregor menggunakan kacang polong dalam eksperimennya terutama karena dia dapat dengan mudah mengontrol pembuahannya, dengan mentransfer serbuk sari? dari tanaman ke tanaman dengan kuas kecil.
  • Kadang-kadang ia memindahkan serbuk sari ke dan dari bunga pada tanaman yang sama (penyerbukan sendiri) atau dari bunga tanaman lain (pembuahan silang).
  • Dalam satu percobaan, dia menyilangkan tanaman kacang kuning yang halus dengan kacang hijau keriput:
  • Setiap kacang polong yang dihasilkan dari persilangan pertama ini, generasi pertama (F1), halus dan berwarna kuning.
  • Namun, ketika dua kacang polong kuning halus dari generasi pertama ini disilangkan untuk menghasilkan generasi kedua (F2), hasilnya adalah 75 persen kacang polong halus, kacang kuning dan 25 persen, kacang hijau keriput (3:1).
  • Hasil ini menunjukkan bahwa gen kacang polong kuning halus dominan sedangkan gen kacang hijau keriput resesif.
  • Hasil dari eksperimen ini dan eksperimen selanjutnya membuat Gregor Mendel mengemukakan tiga prinsip utama pewarisan:
  • Warisan setiap sifat ditentukan oleh 'faktor' (sekarang dikenal sebagai gen) yang diturunkan ke keturunan.
  •  Individu mewarisi satu 'faktor' dari setiap orang tua untuk setiap sifat.
  • Suatu sifat mungkin tidak muncul pada individu tetapi masih dapat diturunkan ke generasi berikutnya.
  • Sifat genetik yang mengikuti prinsip pewarisan ini disebut Mendel.

Faktor pembeda utama antara hereditas dan pewarisan adalah cara sifat-sifat genetik ditafsirkan. Keturunan adalah pewarisan sifat-sifat genetik dari orang tua kepada keturunannya dan sering disebut sebagai genetika. Pewarisan menggambarkan jalur sifat genetik dan ekspresinya dari satu generasi ke generasi lainnya. Oleh karena itu, pola hereditas adalah inti dari pewarisan dan variasi adalah inti dari hereditas.

Keturunan
  • Reproduksi aseksual atau seksual menyebabkan sifat diturunkan dari orang tua ke keturunannya. Keturunan adalah fenomena dan juga dikenal sebagai transmisi vertikal
  • Keturunan memperoleh informasi genetik dari orang tua
  • Akibatnya, variasi di antara entitas dapat mengakumulasi spesies yang memungkinkan untuk beradaptasi melalui seleksi sehingga terjadi evolusi
  • Sperma dari ayah dan sel telur dari ibu melebur membentuk zigot. Ini berisi informasi genetik dari kedua orang tua.
  • Ciri-ciri bisa berupa warna rambut, warna mata, kecerdasan, warna kulit, tinggi badan, apa saja
  • Dalam biologi, studi tentang hereditas dikenal sebagai genetika. Ini juga termasuk epigenetik
  • Warisan
  • Mewariskan informasi genetik dari orang tua ke anak adalah warisan
  • Informasi diturunkan dalam bentuk kode kimia oleh DNA (asam deoksiribonukleat) yang ada dalam sel kelamin.
  • Warisan adalah berdasarkan variasi kromosom
  • Materi genetik dilewatkan oleh kromosom, kendaraan pewarisan
  • Masing-masing gamet lawan jenis mengambil bagian dalam reproduksi seksual yang menyumbangkan atribut dalam bentuk materi genetik
  • Contoh pewarisan adalah penyakit genetik seperti hemofilia
Sifat-sifat diekspresikan pada keturunannya setelah itu diturunkan ke generasi berikutnya. Sifat-sifat yang diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya dikenal sebagai sifat-sifat yang diwariskan
Sifat-sifat yang diperoleh diperoleh individu dalam masa hidupnya. Ini adalah sebagai akibat dari perubahan gaya hidup, kehilangan bagian tubuh, penyalahgunaan bagian tubuh, cedera dll dan terjadi pada sel-sel somatik tubuh. Perubahan seperti itu tidak diteruskan ke generasi berikutnya

Para ilmuwan pertama kali menemukan kromosom pada abad kesembilan belas, ketika mereka mengamati sel melalui mikroskop cahaya. Tapi bagaimana mereka mengetahui apa yang dilakukan kromosom? Dan bagaimana mereka menghubungkan kromosom — dan gen spesifik di dalamnya — dengan konsep pewarisan? Setelah periode panjang studi observasional melalui mikroskop, beberapa percobaan dengan lalat buah memberikan bukti pertama.

Apa itu gen?
Secara fisik, gen adalah segmen (atau segmen) dari kromosom. Secara fungsional, gen dapat memainkan banyak peran berbeda di dalam sel. Saat ini, sebagian besar ilmuwan setuju bahwa gen berhubungan dengan satu atau lebih rangkaian DNA yang membawa informasi pengkodean yang diperlukan untuk menghasilkan protein tertentu, dan protein itu pada gilirannya menjalankan fungsi tertentu di dalam sel. Para ilmuwan juga mengetahui bahwa DNA yang membentuk gen dikemas ke dalam struktur yang disebut kromosom, dan bahwa sel somatik mengandung kromosom dua kali lebih banyak daripada gamet (yaitu, sel sperma dan sel telur).

Tapi apa penemuan ilmiah utama yang membantu menegakkan prinsip-prinsip ini? Ternyata, hubungan antara gen, kromosom, DNA, dan keturunan tidak dikenali sampai lama setelah para peneliti melihat sekilas kromosom mereka. Bagian berikut menyajikan ringkasan singkat dari penemuan-penemuan utama yang mengungkapkan hubungan ini.

Kata pertama untuk gen: Elementen dan gemmules
Para peneliti mulai berhipotesis tentang keberadaan gen sejak pertengahan 1800-an - meskipun mereka menggunakan terminologi yang berbeda dari para ilmuwan saat ini ketika melakukannya. Misalnya, selama tahun 1860-an, biarawan dan ilmuwan Austria Gregor Mendel (Gambar 1) meneliti bagaimana karakteristik fisik tertentu dari tanaman kacang polong (misalnya, warna biji, bentuk biji, warna bunga, dll.), yang disebutnya sifat, diturunkan ke generasi berturut-turut. Mendel berspekulasi bahwa sel-sel yang membentuk tanaman kacang polong mengandung bahan yang membawa informasi tentang sifat-sifat ini dari satu generasi ke generasi berikutnya. Mendel menyebut materi ini "elementen", dan dia mengusulkan bahwa selama reproduksi seksual, setiap orang tua menyumbangkan suatu bentuk elemenen kepada keturunan yang dihasilkan. Kombinasi elemen induk ini kemudian menentukan bentuk sifat mana yang terlihat pada keturunannya.

Sekitar waktu yang sama, ahli biologi Inggris Charles Darwin (Gambar 2) secara independen mengusulkan bahwa sifat-sifat dapat diturunkan ke generasi berikutnya dalam paket yang disebutnya sebagai "permata". Darwin juga berspekulasi bahwa permata berpindah dari setiap bagian tubuh ke organ seksual, di mana mereka disimpan. Fitur yang paling luar biasa dari kedua proposal Mendel dan Darwin adalah bahwa tak satu pun dari kedua ilmuwan tahu tentang nukleotida atau tentang zat biokimia yang sekarang dikenal luas sebagai DNA.
Setelah Mendel dan Darwin mengemukakan gagasan mereka, beberapa ilmuwan lain melaporkan penemuan mereka sendiri tentang bagaimana penampakan inti sel berubah selama pembelahan sel. Meskipun pengamatan para ilmuwan ini menghubungkan gen dengan kromosom, mereka masih tidak menggunakan kata "gen" untuk mewakili apa yang disebut Mendel sebagai "elementen" atau yang disebut Darwin sebagai "gemmules." Konsep "kromosom", bagaimanapun, dengan cepat menjadi jauh lebih jelas.

Menjelaskan kromosom
Pada tahun 1882, ahli biologi Jerman Walther Flemming adalah orang pertama yang menggambarkan apa yang sekarang dikenal para ilmuwan sebagai kromosom. Gambar elegan Flemming menunjukkan bagaimana kromosom selaras dan akhirnya ditarik terpisah selama mitosis (Gambar 3). Kemudian, pada tahun 1914, peneliti Jerman lainnya bernama Theodor Boveri memberikan deskripsi pertama tentang meiosis, juga didukung oleh gambar-gambar terperinci, kecuali gambar-gambar ini menunjukkan bagaimana jumlah kromosom dalam sel induk berkurang setengahnya pada gamet yang dihasilkan.

Para ilmuwan sekarang tahu bagaimana kromosom berperilaku selama mitosis dan meiosis, tetapi mereka masih belum menghubungkan gagasan Mendel tentang hereditas dengan pengamatan ini.

Menghubungkan hereditas ke kromosom
Namun, sekitar tiga puluh lima tahun setelah karya Mendel, peneliti Amerika Walter Sutton (Gambar 4) mengusulkan hubungan antara pewarisan sifat dan jalur yang dilalui kromosom selama pembelahan sel meiosis dan pembentukan gamet. Secara khusus, ketika mengamati sel meiosis di testis belalang lubber (Brachystola magna), Sutton mencatat bahwa adalah mungkin untuk membedakan dan melacak kromosom individu dalam sel-sel ini. Dia juga memperhatikan bahwa kromosom ini ada dalam pasangan yang dapat dibedakan dari pasangan lain berdasarkan ukurannya, dan bahwa pada penyatuan dua gamet selama pembuahan, kromosom dalam sel yang baru dibuahi mempertahankan bentuk aslinya. Oleh karena itu Sutton mengusulkan bahwa semua kromosom memiliki struktur yang stabil, atau "individualitas", yang dipertahankan antar generasi. Membawa gagasan lingkaran penuh, Sutton juga menyimpulkan bahwa asosiasi kromosom ayah dan ibu berpasangan setelah fusi gamet, dan pemisahan berikutnya selama pembelahan meiosis, "mungkin merupakan dasar fisik dari hukum hereditas Mendel." Dengan kata-kata ini, Sutton pertama kali mengartikulasikan apa yang sekarang dikenal sebagai teori pewarisan kromosom.

Bagaimana dengan teori pewarisan kromosom ?
Meskipun Sutton percaya dia telah menjelaskan bukti untuk dasar fisik prinsip pewarisan Mendel, bukti definitif masih kurang. Oleh karena itu, para ilmuwan membutuhkan sistem eksperimental di mana pewarisan sifat-sifat genetik dapat dikaitkan secara langsung dengan pergerakan kromosom. Kesempatan seperti itu muncul dengan sendirinya segera setelah itu, dengan mutasi yang berbeda pada lalat buah Drosophila melanogaster.

Selama tahun-tahun awal abad kedua puluh, lalat buah adalah organisme model pilihan bagi banyak peneliti genetik, termasuk mereka yang bekerja di laboratorium "ruang terbang" Thomas Hunt Morgan yang terkenal di Universitas Columbia di New York City. Mengapa lalat buah? Pertama, lalat buah berkembang biak dengan cepat, sehingga mereka adalah organisme yang efisien bagi para ilmuwan yang ingin mengikuti sifat-sifat pada keturunannya melalui beberapa generasi. Selain itu, lalat buah hanya memiliki empat pasang kromosom, sehingga kromosom ini dapat dengan mudah dikenali dan dilacak dari satu generasi ke generasi berikutnya. Oleh karena itu, laboratorium Morgan mulai memeriksa pola hereditas melalui serangkaian percobaan pemuliaan lalat buah, dan dengan melakukan itu, mereka berharap untuk menemukan dengan tepat bagaimana hereditas berhubungan atau tidak dengan kromosom. Akhirnya, jawaban atas pertanyaan ini menjadi jelas—semuanya karena penampakan seekor lalat tunggal dengan warna mata yang tidak biasa.

Laboratorium Morgan menghubungkan warna mata dengan pewarisan kromosom seks
Lalat buah biasanya memiliki mata berwarna merah cemerlang, meskipun kadang-kadang, lalat jantan dengan mata putih akan muncul di laboratorium Morgan (Gambar 5). Penasaran dengan pejantan bermata putih ini, tim peneliti Morgan memutuskan untuk mengikuti sifat ini melalui beberapa siklus perkembangbiakan pejantan bermata putih dan betina bermata merah. Dengan melakukan itu, para peneliti memperhatikan bahwa sifat bermata putih hanya diturunkan ke lalat jantan lainnya. Faktanya, setelah para peneliti melakukan beberapa putaran pembiakan jantan bermata putih dan betina bermata merah tanpa mengidentifikasi satu pun betina bermata putih, mereka mulai curiga bahwa warna mata putih diwariskan bersama dengan jenis kelamin lalat.

Pengamatan ini mengkonfirmasi teori kromosom yang diajukan oleh Sutton. Menurut teori ini, lalat jantan harus selalu mewarisi karakteristik jantan dengan mewarisi kromosom "jantan" (dilambangkan Y); demikian pula, lalat betina harus selalu mewarisi kromosom "betina" (dilambangkan dengan X), yang berarti bahwa lalat ini tidak boleh menampilkan karakteristik jantan. Ribuan perkawinan telah meyakinkan lab Morgan bahwa mata putih jelas merupakan karakteristik yang hanya terkait dengan kromosom Y.

Suatu hari, bagaimanapun, para peneliti di laboratorium Morgan menemukan lalat yang tidak biasa yang menantang kesimpulan mereka mengenai hubungan antara jenis kelamin dan warna mata. Lalat yang luar biasa ini adalah betina bermata putih yang dihasilkan dari persilangan antara dua orang tua dengan mata merah. Dari mana sifat mata putih wanita ini berasal? Bagaimana sifat ini bisa dijelaskan? Dan apakah lalat ini menyangkal premis dasar teori kromosom?

Dalam pencarian laboratorium Morgan untuk memahami betina bermata putih, Lilian Vaughn Morgan (istri Thomas Morgan) menyarankan bahwa lalat yang luar biasa ini mungkin memiliki komposisi kromosom yang tidak biasa. Tim peneliti menangkap saran ini, dan mereka segera memeriksa beberapa sel wanita bermata putih di bawah mikroskop. Dengan melakukan itu, para ilmuwan menyadari bahwa Mrs. Morgan benar - sel-sel lalat memang tampak mengandung kromosom ekstra. Secara khusus, sel-sel ini mengandung dua kromosom X serta satu kromosom Y. Kromosom ekstra ditentukan sebagai hasil dari cacat selama meiosis yang menyebabkan frekuensi tinggi nondisjunction. (Nondisjunction adalah kegagalan dua kromatid bersaudara untuk berpisah selama pembelahan meiosis kedua.) Jadi, ketika telur yang mengandung dua kromosom X yang tidak terputus, yang masing-masing membawa gen putih mutan, dibuahi oleh sel sperma yang mengandung kromosom Y, produknya adalah wanita XXY dengan mata putih. Alih-alih menyangkal teori kromosom, perempuan "luar biasa" ini sebenarnya memberikan dukungan eksperimental yang kuat bahwa gen sebenarnya terletak di kromosom.

Pengamatan laboratorium Morgan dapat disederhanakan sebagai berikut:
• Pengamatan pertama: Lalat biasanya memiliki mata merah.
• Pengamatan kedua: Laki-laki terkadang memiliki mata putih.
• Pengamatan ketiga: Betina tidak pernah memiliki mata putih.
• Pengamatan keempat, pengecualian aturan: Seorang wanita langka memiliki mata putih, dan dia juga memiliki kromosom ekstra.
• Kesimpulan: Sifat ditemukan pada kromosom.

Laboratorium Morgan juga menemukan bahwa ciri mata putih bisa muncul bahkan jika ayah lalat tidak memiliki mata putih. Ini menunjukkan bahwa lalat dapat membawa sifat mata putih bahkan jika mereka tidak menunjukkannya sendiri. Sifat itu bisa hilang dan muncul kembali hanya pada saat-saat luar biasa tertentu. Konsep ini membentuk dasar pemahaman modern kita tentang substansi herediter yang ada pada kromosom tetapi tidak selalu tampak dalam ciri-ciri fisik luar suatu organisme. Sementara Mendel menyebut zat ini "elementen" dan Darwin menyebutnya "gemmules", para peneliti sekarang menggunakan istilah yang lebih dikenal sebagai "gen".

Keturunan dan Warisan
Keturunan, jumlah semua proses biologis yang mentransmisikan karakteristik tertentu dari orang tua kepada keturunannya. Prinsip hereditas mencakup dua pernyataan yang tampaknya paradoks mengenai organisme: keteguhan spesies dari generasi ke generasi, dan keragaman dalam komunitas antar individu. Keteguhan dan variabilitas sebenarnya adalah dua sisi mata uang yang sama, sebagaimana terbukti dalam penelitian genetika. Kedua aspek pewarisan dapat diklarifikasi oleh kromosom, unit fungsional materi genetik yang ditemukan di semua sel hidup.

Warisan, juga disebut warisan, pada kematian pemilik, pelimpahan harta pada salah satu penerus atau ahli waris. Juga, kata warisan berarti tanah itu sendiri. Dalam masyarakat modern, hukum mengatur proses dengan sangat rinci. Bagian terkait ini biasanya disebut hukum suksesi dalam Hukum Perdata gaya Eropa kontinental. Sudah menjadi kebiasaan dalam hukum umum Anglo - Amerika untuk membedakan antara keturunan yang tidak dapat dipindahkan dan pembagian tanah pribadi. Aturan yang berlaku untuk kedua jenis properti itu digabungkan, tetapi belum ada nama umum khusus yang diterima secara universal.

Perbedaan antara Keturunan dan Pewarisan dalam Biologi

Keturunan
  • Reproduksi aseksual atau seksual memiliki efek mentransmisikan karakteristik dari orang tua ke keturunannya. Keturunan adalah fenomena dan juga disebut sebagai transmisi vertikal
  • Keturunan menerima data genetik dari orang tua
  • Akibatnya, perbedaan antara entitas akan terakumulasi memungkinkan spesies beradaptasi sehingga evolusi melalui seleksi
  • Sperma ayah dan sel telur ibu melebur membentuk zigot. Ini melibatkan data genetik dari kedua orang tua.
  • Ciri-cirinya mungkin warna rambut, warna mata, kecerdasan, warna kulit, tinggi badan, sesuatu
  • Dalam evolusi, genetika adalah studi tentang hereditas.

Warisan

  • Warisan adalah transisi informasi genetik dari orang tua ke anak
  • Informasi diteruskan oleh DNA (asam deoksiribonukleat) yang ditemukan dalam sel kelamin dalam bentuk kode kimia.
  • Nilai variabilitas kromosom adalah keturunan.
  • Kromosom, mesin suksesi, meneruskan materi genetik
  • gamet lawan jenis terlibat dalam reproduksi seksual dalam bentuk materi genetik yang berkontribusi atribut
  • Penyakit genetik seperti hemofilia adalah manifestasi dari pewarisan
  • Sifat memanifestasikan diri dalam keturunan setelah mereka diturunkan ke generasi berikutnya.
  • Orang tersebut memperoleh sifat-sifat yang diperoleh dalam hidupnya. Yang timbul di sel-sel somatik tubuh sebagai akibat dari perubahan gaya hidup, kehilangan bagian tubuh, penyalahgunaan bagian tubuh, cedera dll. Perubahan itu tidak diteruskan ke generasi berikutnya.

Berikut dijelaskan teori lainnya berikut hitungan dan rumus dalam bentuk Soal dan Pembahasan
Tag:

hereditas adalah
pola hereditas adalah
hereditas pada manusia
hereditas pada manusia pdf
contoh soal pewarisan sifat
materi hereditas kelas 12 pdf
pola-pola hereditas ppt
contoh hereditas pada manusia
contoh soal pewarisan sifat kelas 12 dan pembahasannya
soal un tentang hereditas dan pembahasannya
contoh soal persilangan hereditas
soal pilihan ganda hereditas pada manusia
soal hereditas dan pembahasannya
contoh soal pewarisan sifat kelas 9 dan jawabannya
soal hereditas sbmptn dan pembahasan
soal pewarisan sifat kelas 9 kurikulum 2013
Instituteistic | Bimbel Jakarta TImur

Instituteistic | Bimbel Jakarta Timur

Instituteistic, Bimbel Jakarta Timur, Autocad, Matematika IPA, Informasi Tutorial, SD SMP SMA, Linux Software Inspiratif Hack, Open Source.

Post A Comment:

0 comments:

Back To Top