Pelajaran Matematika VEKTOR  instituteistic

Articles/pictures/videos in various disciplines such as mathematics, science and computational science. Explore advanced logical thinking, conceptual ability,  and enhance students understanding of science and mathematics, primary education, secondary education, higher education, teacher education,  and non-formal education

Vektor:besaran yang memiliki besar dan arah tetapi tidak memiliki posisi. digambarkan ruas garis yang ujungnya berupa panah untuk menunjukkan arah.

 

vektor, dalam matematika, adalah besaran yang memiliki besar dan arah tetapi tidak memiliki posisi. digambarkan dengan ruas garis yang ujungnya berupa panah untuk menunjukkan arah.

Contoh besaran tersebut adalah kecepatan dan percepatan. Dalam bentuk modernnya, vektor muncul di akhir abad ke-19 ketika Josiah Willard Gibbs dan Oliver Heaviside (masing-masing dari Amerika Serikat dan Inggris) secara independen mengembangkan analisis vektor untuk mengekspresikan hukum baru elektromagnetisme yang ditemukan oleh fisikawan Skotlandia James Clerk Maxwell. Sejak saat itu, vektor menjadi penting dalam fisika, mekanika, teknik elektro, dan ilmu-ilmu lain untuk menggambarkan gaya secara matematis.


Untuk melanjutkannya dalam bentuk rumus, perhitungan dan cara-cara bisa di klik soal dan pembahasan :
Vektor dapat divisualisasikan sebagai segmen garis berarah yang panjangnya adalah besarannya. Karena hanya besar dan arah dari suatu materi vektor, setiap segmen berarah dapat digantikan oleh salah satu dari panjang dan arah yang sama tetapi dimulai pada titik lain, seperti titik asal sistem koordinat. Vektor biasanya dilambangkan dengan huruf tebal, seperti v. Besar, atau panjang suatu vektor, ditunjukkan oleh |v|, atau v, yang mewakili besaran satu dimensi (seperti bilangan biasa) yang dikenal sebagai skalar. Mengalikan vektor dengan skalar mengubah panjang vektor tetapi tidak mengubah arahnya, kecuali mengalikan dengan angka negatif akan membalikkan arah panah vektor. Misalnya, mengalikan vektor dengan 1/2 akan menghasilkan vektor setengah panjang dalam arah yang sama, sedangkan mengalikan vektor dengan 2 akan menghasilkan vektor dua kali lebih panjang tetapi menunjuk ke arah yang berlawanan.

Dua buah vektor dapat dijumlahkan atau dikurangkan. Misalnya, untuk menambah atau mengurangi vektor v dan w secara grafis (lihat diagram), pindahkan masing-masing ke titik asal dan lengkapi jajar genjang yang dibentuk oleh dua vektor; v + w adalah salah satu vektor diagonal jajar genjang, dan v - w adalah vektor diagonal lainnya.

Ada dua cara berbeda untuk mengalikan dua vektor. Salib, atau vektor, produk menghasilkan vektor lain yang dilambangkan dengan v × w. Besarnya perkalian silang diberikan oleh |v × w| = vw sin , di mana adalah sudut terkecil antara vektor (dengan "ekor" mereka ditempatkan bersama). Arah v × w tegak lurus terhadap v dan w, dan arahnya dapat divisualisasikan dengan aturan tangan kanan, seperti yang ditunjukkan pada gambar. Perkalian silang sering digunakan untuk mendapatkan "normal" (garis tegak lurus) ke permukaan di beberapa titik, dan itu terjadi dalam perhitungan torsi dan gaya magnet pada partikel bermuatan yang bergerak.

Cara lain untuk mengalikan dua vektor bersama-sama disebut perkalian titik, atau kadang-kadang perkalian skalar karena menghasilkan skalar. Hasil kali titik diberikan oleh v w = vw cos θ, di mana θ adalah sudut terkecil antara vektor. Perkalian titik digunakan untuk mencari sudut antara dua buah vektor. (Perhatikan bahwa hasil kali titik adalah nol ketika vektor-vektornya tegak lurus.) Aplikasi fisik yang umum adalah mencari kerja W yang dilakukan oleh gaya konstan F yang bekerja pada benda bergerak d; usaha diberikan oleh W = Fd cos θ.

Dalam matematika dan fisika, vektor adalah elemen dari ruang vektor. Untuk banyak ruang vektor tertentu, vektor telah menerima nama tertentu, yang tercantum di bawah ini. Secara umum, vektor Euclidean adalah objek geometris dengan panjang dan arah (dan sering direpresentasikan sebagai sinar). Vektor tersebut dapat ditambahkan satu sama lain atau diskalakan menggunakan aljabar vektor. Sejalan dengan itu, ansambel vektor disebut ruang vektor. Objek-objek ini adalah subjek aljabar linier dan dapat dicirikan oleh dimensinya.

Secara historis, vektor diperkenalkan dalam geometri dan fisika (biasanya dalam mekanika) sebelum formalisasi konsep ruang vektor. (Bahkan, kata Latin vektor berarti "pembawa".) Oleh karena itu, orang sering berbicara tentang vektor tanpa menentukan ruang vektor tempat mereka berada. Secara khusus, dalam ruang Euclidean, seseorang mempertimbangkan vektor spasial, juga disebut vektor Euclidean yang digunakan untuk mewakili besaran yang memiliki besar dan arah, dan dapat ditambahkan, dikurangkan dan diperkecil (yaitu dikalikan dengan bilangan real) untuk membentuk ruang vektor . 

Dalam matematika, fisika, dan teknik, ruang vektor (juga disebut ruang linier) adalah sekumpulan objek yang disebut vektor, yang dapat dijumlahkan dan dikalikan ("diukur") dengan bilangan yang disebut skalar. Skalar seringkali merupakan bilangan real, tetapi beberapa ruang vektor memiliki perkalian skalar dengan bilangan kompleks atau, umumnya, dengan skalar dari bidang matematika apa pun. Operasi penjumlahan vektor dan perkalian skalar harus memenuhi persyaratan tertentu, yang disebut aksioma vektor (tercantum di bawah dalam Definisi ). Untuk menentukan apakah skalar dalam ruang vektor tertentu adalah bilangan real atau bilangan kompleks, istilah ruang vektor nyata dan ruang vektor kompleks sering digunakan.

Himpunan vektor Euclidean tertentu adalah contoh umum dari ruang vektor. Mereka mewakili kuantitas fisik seperti gaya, di mana dua gaya dari jenis yang sama dapat ditambahkan untuk menghasilkan yang ketiga, dan perkalian vektor gaya dengan pengganda nyata adalah vektor gaya lainnya. Dengan cara yang sama (tetapi dalam pengertian yang lebih geometris), vektor-vektor yang mewakili perpindahan dalam bidang atau ruang tiga dimensi juga membentuk ruang-ruang vektor. Vektor dalam ruang vektor tidak harus berupa objek seperti panah seperti yang muncul dalam contoh yang disebutkan: vektor dianggap sebagai objek matematika abstrak dengan sifat tertentu, yang dalam beberapa kasus dapat divisualisasikan sebagai panah.

Ruang vektor adalah subjek aljabar linier dan dicirikan dengan baik oleh dimensinya, yang, secara kasar, menentukan jumlah arah independen dalam ruang. Ruang vektor berdimensi tak hingga muncul secara alami dalam analisis matematis sebagai ruang fungsi, yang vektornya adalah fungsi. Ruang vektor ini umumnya diberkahi dengan beberapa struktur tambahan seperti topologi, yang memungkinkan pertimbangan masalah kedekatan dan kontinuitas. Di antara topologi ini, yang didefinisikan oleh norma atau produk dalam lebih umum digunakan (dilengkapi dengan gagasan jarak antara dua vektor). Ini khususnya kasus ruang Banach dan ruang Hilbert, yang merupakan dasar dalam analisis matematis.

Secara historis, ide-ide pertama yang mengarah ke ruang vektor dapat ditelusuri kembali sejauh geometri analitik abad ke-17, matriks, sistem persamaan linier, dan vektor Euclidean. Tehnik modern yang lebih abstrak, pertama kali dirumuskan oleh Giuseppe Peano pada tahun 1888, mencakup objek yang lebih umum daripada ruang Euclidean, tetapi sebagian besar teori dapat dilihat sebagai perluasan dari ide-ide geometri klasik seperti garis, bidang, dan analog dimensinya yang lebih tinggi.

Saat ini, ruang vektor diterapkan di seluruh matematika, sains, dan teknik. Mereka adalah gagasan aljabar linier yang tepat untuk menangani sistem persamaan linier. Mereka menawarkan kerangka kerja untuk ekspansi Fourier, yang digunakan dalam rutinitas kompresi gambar, dan mereka menyediakan lingkungan yang dapat digunakan untuk teknik solusi untuk persamaan diferensial parsial. Lebih jauh lagi, ruang vektor memberikan cara abstrak, bebas koordinat untuk menangani objek geometris dan fisik seperti tensor. Hal ini pada gilirannya memungkinkan pemeriksaan sifat lokal manifold dengan teknik linierisasi. Ruang vektor dapat digeneralisasikan dalam beberapa cara, yang mengarah ke gagasan yang lebih maju dalam geometri dan aljabar abstrak.

Tag.

vektor fisika
a.b vektor
contoh soal vektor
rumus vektor
contoh soal vektor matematika dan penyelesaiannya kelas 10
cara mencari vektor a
besaran vektor
panjang vektor
20 contoh soal vektor matematika dan pembahasannya
vektor adalah
vektor matematika teknik
komponen vektor matematika
contoh komponen vektor matematika
materi vektor matematika kelas 11
aplikasi vektor matematika
contoh soal vektor matematika dan penyelesaiannya kelas
soal pilihan ganda vektor matematika
contoh soal vektor matematika dan pembahasannya pdf
contoh soal vektor matematika dan penyelesaiannya kelas 11
bank soal vektor matematika doc
contoh soal vektor matematika dan penyelesaiannya kelas 10 pdf
soal vektor matematika pdf
contoh soal vektor matematika dan penyelesaiannya kelas 10 brainly
20 contoh soal vektor matematika dan
Instituteistic | Bimbel Jakarta TImur

Instituteistic | Bimbel Jakarta Timur

Instituteistic, Bimbel Jakarta Timur, Autocad, Matematika IPA, Informasi Tutorial, SD SMP SMA, Linux Software Inspiratif Hack, Open Source.

Post A Comment:

0 comments:

Back To Top